Selasa, 19 Februari 2013

kali ini

bismillah...

aku rasa macam da lama je tidak menulis,dan aku yakin aku menulis ini bukan saja-saja. setiap orang yang menulis pasti ada yang mereka hendak sampaikan,tak kisah sama ada pengalaman,nasihat ataupun lain-lain. setiap penulisan pasti ada matlamat,dan setiap matlamat pasti ada cara untuk menyelesaikan matlamat itu.
hu3,cam lari dari tajuk je kan.

ada satu kisah yang ingin aku ceritakan,ada seseorang yang mahu bersedekah, tapi dia bersedekah dengan harta yang dicuri,adalah itu betul?  kisah ini boleh dikaitkan dengan gambar di atas. banyak je lagi kisah iktibar,i'allah akan diceritakan selepas-selepas ini. i'allah. niat tidak menghalalkan cara, walaupun niat kita baik,baik sangat-sangat.tapi kita kena ingat biarlah niat itu dilakukan dengan kaedah yang betul. kaedah yang dibenarkan oleh syara',bukan kaedah yang bertentangan dengan islam.

sebenarnya banyak je,perkara yang umat islam lakukan berkenaan perkara ini,tetapi aku tidak mengerti sama ada mereka tidak tahu atau  tahu tapi buat-buat tidak tahu.satu lagi kisah iktibar,ada seorang lelaki dan perempuan. mereka merancang untuk berkahwin, tetapi dalam seminggu pasti akan bertemu walaupun sekali, sering menelefon, sering bermesej dan lain-lain. alasannya mereka merancang untuk berkahwin. mungkin mereka tidak kuat,jadi disini peranan kita sebagai sahabat amat penting untuk membimbing mereka.

banyak je perkara lain yang dilakukan oleh umat islam, niat dah betul tapi cara tidak kena pada tempatnya. jadi,kita mesti terus belajar dan terus belajar,terus terima nasihat yang baik,jangan bongkak dan sombong dengan ilmu yang ada.

niat tidak menghalalkan cara. sebab itu kita sebagai umat islam perlu memahami agama ini, tahu sahaja tidak mencukupi, umat islam perlu faham dan amal dengan apa yang diturunkan oleh allah.islam perlukan peraplikasian dalam hidup ini.pemahaman terhadap sesuatu perkara amat penting dalam sesuatu perbuatan. jika kita tidak memahami,tidak mustahil kita boleh salah dalam memahaminya. ramai dari kita menganggap mereka sudah faqih dalam sesuatu perkara,tetapi kebanyakan dari kita salah faham mengenainya.

sahabat jika sudah beralih dari landasan yang mereka lalui,
menjadi tanggungjawap kita untuk membantu mereka,
supaya kembali ke landasan.
itulah yang dinamakan sahabat.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan